Kamis, 01 Oktober 2009

October Rain Has Came

Hope Now Sun Will Always Shine

Bulan okterber sudah datang. Bulan ini selalu menjadi momok yang menakutkan buat saya dan ayam. Ups, siapa tuh ayam? Ayam adalah pacar saya, nama sebenarnya bukan ayam, tapi teman-teman saya menjulukinya ayam dan resmilah nama itu menjadi miliknya.

Pasti bertanya-tanya, memangnya ada apa dengan bulan oktober hingga saya dan ayam begitu ketakutan? Baiklah, akan saya ceritakan. *diam sesaat* tapi bingung, mulai dari mana, ya. Mmm...dari sini aja.

Alkisah, selama 4 tahun perjalanan saya dan ayam, banyak sudah rintangan dan batu-batuan yang kami lewati. Mulai dari batu kerikil sampai batu fosil segede gaban. Anehnya batu yang paling gede selalu jatuh di bulan oktober. Bayangin, tiap bulan oktober, kami pasti putus. Yang pertama 18 Oktober, yang kedua 3 oktober, yang ketiga 19 oktober, nah yang keempat kapan nih? Semoga aja gak ada yang keempat dan seterusnya.

Baik akan saya ceritakan kisah selengkapnya agar lebih dramatis tis tis.


18 Oktober 2006

Saya masih ingat, hari itu hari rabu. Hari dimana ayam memutuskan hubungan kami. Saat saya sedang di rumah, tiba-tiba ayam nelpon dan bilang minta break karena dia butuh waktu buat sendiri dulu. Dengan entengnya saya oke kan. Take your time my man. Break nanggung, kita putus aja yah, sayang.

Saya juga heran, kok enteng banget, ya jawabnya. Padahal hubungan kami gak ada masalah. Saya juga gak tau kenapa tiba-tiba dia minta break. Bahkan sehari sebelumnya kami habis jalan-jalan ngelilingin dufan. Tapi gak ada hujan gak ada badai bahkan gak ada sambungan listrik, dia minta putus. Ya sudahlah, mau gimana lagi. Kalau udah gak mau, ya udah. Ibarat rantai, kalau kaitnya udah putus satu, ya gak akan bisa nyambung. So, buat apa dipertahanin.

Awalnya sih gak ada masalah. Tapi beberapa hari kemudian, baru berasa kehilangannya. Hati saya rasanya sakit, mata perih banget, bawaannya pengen nangis mulu. Kadang emang kita baru sadar kalau orang itu berarti setelah dia pergi.


3 Oktober 2007

Singkat cerita, hubungan kami berlanjut lagi. Gak tau awalnya kapan dan gimana baliknya. Sama gak jelasnya sama kapan pertama kali kami jadian. Wong awalnya kami gak pernah saling suka, malah waktu itu niatnya bantuin dapetin gebetan masing-masing. Eh, malah jadi deket. Ini kali yang namanya jodoh, ya.

Okay back to topic, putus yang kedua agak memalukan. Aib besar. Karena saat itu, saya lagi nakal-nakalnya. Tak sengaja (sebenernya sih sengaja, karena niat nyari) saya berkenalan dengan seorang pria via YM. Ternyata kami nyambung. Semakin sering ym-an, hubungan kami makin deket, sampai akhirnya timbul percak-percik asmara.

Nah, bodohnya saya, karena awalnya ayam itu temen curhat saya terus jadi pacar, curhat pertama tentang cowok ym-an itu malah ke ayam. Waktu denger cerita saya -yang bodohnya saya jujur banget kalau saya terkagum-kagum sama cowok ym-an itu- ayam sih keliatan cool aja. Gak tau, ya, dalamnya. Dasar saya emang bodoh, gak nyadar-nyadar kalau masalah begitu gak bisa diomongin saya pacar, saya terus aja cerita tentang cowok itu, sampai ayam gondok banget. Dan akhirnya,

Ayam: kita jangan ketemu dulu, ya...
Saya: sampai kapan?
Ayam: ya sampai am siap...

Hati saya hancur saat mendengar itu. Rasanya sakit banget kehilangan dia. Dunia seakan runtuh. Mana saat itu ada deadline, kerjaan numpuk. Argh...bodo. Saya mau nangis, menangis sejadi-jadinya, biar sakit ini hilang, hanyut terbawa air mata.

Jadilah, malam itu malam menangis buat saya. Saat itu HP saya terus berdering. Berkali-kali ada telpon masuk. Berkali-kali ada SMS masuk. Tapi saya acuhkan. Saya gak peduli apa-apa lagi. Saat ini saya hanya ingin menangis, menangis dan menangis. Hanya itu yang saya bisa.

Besok paginya, saya liat HP. Alamak, ada puluhan misscall dan puluhan SMS. Saya buka satu SMS.

“Cha jangan pergi...”

Langsung saya balas sambil menyeka air mata.

“Iya, cha gak pergi. Tapi am jangan tinggalin cha.”

Tak lama ada balasan. Alamak, cepat kali. Rupanya dia tidak tidur semalaman dan menunggu respon saya. (blush)

“Am, gak akan kemana-mana.”

Hehe...langsung senyum-senyum sendiri deh. Terus pria ym-an itu gimana dong? Disambi kan bisa. Asal jangan ketauan aja. Wakakakakakak...


19 Oktober 2008

Malam hari, saya SMS ayam, isi tepatnya saya lupa, tapi saya tau ayam masih menyimpan sms itu sampai sekarang. Oh, iya, isi SMSnya belum dikasih tau, sampai lupa. Isi SMS-nya intinya saya kecewa dengan dia yang terkesan kurang punya fighting spirit. Di luar dugaan ternyata SMS itu berdampak dasyat pada ayam. Keesokan harinya, ayam mengirim pesan kepada saya.

“Am pergi dulu. Am akan balik lagi kalau am udah bisa menyamai cha. Cha tunggu am, ya.”

DUUAARR!! Saya seperti kena samber geledek membaca pesan via FS itu. Kok malah jadi begini sih. Maksud saya kan SMS itu, bukan supaya dia pergi, tapi supaya dia lebih gigih berusaha. Ah, salah paham nih anak. Ngambil kesimpulannya kejauhan sih. Lagian elo, yakin bener gue bakal nungguin elo.

Saya gak terima, seenaknya aja ngambil keputusan sepihak. Harus ada dialog dulu dong. Saya telpon, gak diangkat. Saya sms, gak dibales. Heran, nih orang kenapa sih? Bingung. Harus gimana lagi nih. Akses komunikasi terputus. Akhirnya saya putusin datang ke rumahnya. Sampai sana, saya SMS.

“Cha tunggu am di seskoal. Sampai kapanpun cha tunggu, sampai am datang.”

Udah lama nunggu, dia belum datang-datang juga. Mana ujan lagi. Tapi saya ngotot, terus nunggu sampai ayam datang, biar diguyur hujan juga. Mirip banget deh, sama adegan sancai kehujanan nungguin tomingse di meteor garden.

Karena ayam gak dateng-dateng juga, saya akhirnya memutuskan langsung pergi ke rumahnya. Dasar gak ngerti peta, bukannya sampai ke rumahnya ayam malah nyasar ke tempat antah-berantah. Untung tuhan masih sayang sama saya. Saat itu HP saya berbunyi. Alamak, ternyata ayam yang telpon. Langsung dong saya angkat.

Ayam: Cha dimana?
Saya: (putus asa, hampir menangis) gak tau...cha nyasar...tadinya pengen ke rumah am...
Ayam: Dimana?
Saya: (putus asa, hampir menangis) gak tau...
Ayam: ya udah, sekarang cha cari jalan raya, ketemu di situ...

Singkat cerita, setelah melalui perjuangan yang panjang, saya berhasil mencapai jalan raya. Ternyata ayam sudah menunggu saya di situ.

Saya: (sambil nahan tangis) Am jangan pergi...
Ayam: Gak bisa...kalau am gak pergi, keadaannya gak akan berubah...akan begini terus...am janji, am pasti balik ke cha...am gak akan ninggalin cha...

Tangis saya pecah, tak terbendung lagi.

Saya: Ini sih sama aja putus...
Ayam: bukan, cha...ini...

Saya potong. Saya sudah tak kuat lagi. Saya hanya ingin pulang dan menangis sejadi-jadinya di kamar saya.

Saya: Cha mau pulang...

Ayam lalu mengantar saya pulang. Sepanjang perjalanan, tiba-tiba saya merasa kosong. Hampa. Saya tak perduli lagi dengan apa yang akan terjadi. Saat itu, serasa semuanya sudah berakhir dan saya kembali pada kesendirian saya. Dan rasanya, sangat sangat sangat menyakitkan. Tak ada yang dapat menggambarkan seperti apa sakitnya.

Tiba-tiba ayam menghentikan motornya. Saya turun. Saya membuka helm dan menatapnya dengan tatapan kosong. Sekosong hati saya saat itu.

Ayam: Am gak akan pergi...tapi am punya satu syarat...

Saya menjawab dengan nada datar, sedatar suasana hati saya.

Saya: Apa?

Ayam: Cha harus senyum...

Sontak, air mata saya berderaian. Saya tak kuasa menahan haru. Langsung saya peluk ayam, tak peduli semua orang menatap kami dengan tatapan aneh. Yang penting buat saya saat itu adalah, hati saya tidak lagi merasa kosong. Tapi penuh kunang-kunang yang menyala kelap-kelip, penuh tawon yang menyengat-nyengat, penuh bunga yang merekah membuncah, penuh tumpahan cat warna-warni. Nah, simpulin sendiri deh, gimana tuh.


Oktober 2009

Yang ada hanya kebahagiaan dan hari-hari penuh cinta. Gak ada lagi deh acara putus-putusan. Udah bosen. Hehe. Semoga. Amin. Fren, bantu berdoa, yah.

7 komentar:

luvie mengatakan...

amiiiiiiiiiiiiiiin.. wishing you both all the best.. mudah2an kalian langgeng terus ya, cha..

awet sampe kakek-nenek..

Dodi Mulyana mengatakan...

Semoga `percak-percik` asmara antara dirimu dan ayam tetap langgeng.. Nice story, Cha

eskopidantipi mengatakan...

cepetan kawin atuh..

tikapinkhana mengatakan...

Semoga langgeng :)

Iman Sulaiman mengatakan...

Amieeennn ...
*mengamini 4 komentar sebelumnya*

Mampir perdana nih di blog Ocha, seru juga curhatnya :)

alrisjualan mengatakan...

Wah lama banget gak di update ya. Salam

sherlina halim mengatakan...

www.indobet77.com

Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

New Promo ( khusus produk 998bet )
- Bonus 100 % New Member sportsbook ( 998 bet ) .
- Bonus 100 % New Member Casino ( 998 bet ) .
( Syarat dan Ketentuan Berlaku )

Promo Terbaru :
- Bonus 10% New Member Sportsbook ( SBObet, IBCbet , AFB88 ,368bet , M8bet , 998bet )
- Bonus 5% New Member Casino Online ( 338a , 1Scasino , Asia8bet , CBO855 )
- Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas ( TangkasNet , 368MM , 88 Tangkas )
- Togel Online ( Klik4D )
- Sabung Ayam ( New Produk )
- CASHBACK untuk Member
- BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : indobet77_sb2@yahoo.com
- EMAIL : indobet77@gmail.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7238
- WECHAT : indobet77
- SMS CENTER : +63 905 213 7238
- PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

Salam Admin ,
http://indobet77.com/